Sebuah Kesadaran dan Penyesalan Seorang Steve Jobs di Saat-saat Akhir Hidupnya

shares |

Sebuah Kesadaran dan Penyesalan Seorang Steve Jobs di Saat-saat Akhir Hidupnya

Sebuah Kesadaran dan Penyesalan Seorang Steve Jobs di Saat-saat Akhir Hidupnya - Steve Jobs merupakan salah seorang yang pernah masuk ke dalam nama-nama daftar orang terkaya di Amerika. Ia merupakan mantan bos Apple Inc, Pixar Animation yang memiliki kekayaan bersih sebanyak $5,1 miliar pada tahun 2009.


Jobs meninggal pada 5 Oktober 2011 akibat komplikasi kanker pankreas bentuk langka. Dan sebelum kematiannya, ada sebuah kesadaran dan penyesalan yang menghantui pikirannya di saat-saat akhir hidupnya.


Berikut kutipannya :


Dalam dunia bisnis, aku adalah simbol dari kesuksesan, seakan-akan harta dan diriku tidak terpisahkan, karena selain kerja, hobbyku tak banyak.

Saat ini aku berbaring di rumah sakit, merenung jalan kehidupanku, kekayaan, nama, kedudukan semuanya itu tidak ada artinya lagi.

Malam yang hening, cahaya dan suara mesin di sekitar ranjangku, bagaikan nafasnya maut kematian yang mendekat pada diriku.

Sekarang aku mengerti, seseorang asal memiliki harta secukupnya buat diri gunakan itu udah cukup. Mengejar kekayaan tanpa batas bagaikan monster yang mengerikan.

Tuhan memberi kita organ-organ perasa, agar kita bisa merasakan cinta kasih yang terpendam dalam hati kita yang paling dalam. Tapi bukan kegembiraan yang datang dari kehidupan yang mewah --- itu hanya ilusi saja.

Harta kekayaan yang aku peroleh saat aku hidup, tak mungkin bisa aku bawa pergi. Yang aku bisa bawa adalah kasih yang murni yang selama ini terpendam dalam hatiku. Hanya cinta kasih itulah yang bisa memberiku kekuatan dan terang.

Ranjang apa yang termahal di dunia ini? Ranjang orang sakit. Orang lain bisa bukakan mobil untukmu, orang lain bisa kerja untukmu, tapi tidak ada orang bisa menggantikan sakitmu. Barang hilang bisa didapat kembali, tapi nyawa hilang tak bisa kembali lagi.

Saat kamu masuk ke ruang operasi, kamu baru sadar bahwa kesehatan itu betapa berharganya.
Kita berjalan di jalan kehidupan ini. Dengan jalannya waktu, suatu saat akan sampai tujuan.
Bagaikan panggung pentaspun, tirai panggung akan tertutup, pentas telah berakhir.

Pesan ini semoga menjadi hikmah,
Please, Share Jika Bermanfaat Ya!

Sumber : 
- http://www.wajibbaca.com/2015/11/sebuah-kesadaran-dan-penyesalan-seorang.html
- bit.ly/bisnisforum
- www.kabarmakkah.com

Related Posts

0 komentar:

Poskan Komentar